Connect with us

Foodie

80 tahun dan hidup sebatang kara, Uncle ini masih jual roti sandwich RM3 di Pudu

Loryn Naasel

Published

on

Pasti ada di antara kita yang mempunyai kehidupan yang baik tanpa perlu bersusah-payah dan yang harus bekerja dengan kudrat empat kerat.

“Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul”, itulah yang dapat digambarkan atas nasib seorang uncle yang berbangsa Cina melalui posting Soulusi di laman Facebook.

Wilson Berger buka setiap hari depan Pudu, ICC

Seorang pak cik ini masih menjual roti sandwich di hadapan pintu masuk Pudu, ICC setiap hari tidak kiralah sama ada panas atau hujan.

Dia yang menjual roti sandwich itu hanya menaiki motorsikal dan mudah dikenalpasti. Motosikal roda tiganya diberi nama “Wilson Berger”.

Berniaga lebih 40 tahun dan hidup sebatang kara

Pak cik ini telah berniaga selama lebih dari 40 tahun berkata, dia hidup sebatang kara tanpa isteri, anak-anak dan kedua ibu bapanya juga telah lama meninggal.

Dia juga yang telah terputus hubungan dengan adik-beradiknya dan sekarang telah menyewa di bilik sewa yang berdekatan.

Sudah tua tapi pergerakan cepat

Walaupun sudah dimamah usia, Uncle ini masih aktif dan berupaya untuk menyediakan roti kepada pelanggangnya.

Sebelum ini, dia bekerja sebagai pekerja pembinaan dan mengalami kesukaran untuk berdiri lama.

30 hingga 50 roti sandwich tiap hari!

Uncle ini biasanya akan menjual kira 30 hingga 50 roti sandwich setiap hari dan ia cukup untuk menampung kehidupannya yang tidak mempunyai tanggungan apa-apa.

Untung sikit tapi masih bersyukur

Walaupun hanya mendapat untung kurang dari RM1 bagi setiap roti sandwich yang dijualnya pada harga RM3, uncle tetap bersyukur.

Pernah menjual di Pasar Imbi sebelum ini

Sebelum ini, Uncle ini berniaga di Pasar Imbi sebelum bertukar lokasi ke Pudu ICC dan memuji roti sandiwch yang dijual murah dan dia sangat baik.

Sumber : Soulusi

Continue Reading
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Pilihan Editor

Advertisement

Trending